| Follow || Dashboard |
//Pelangi Hati
Wahai Impian, Sabarlah...
Tuesday, May 14, 2013 • 12:37 AM • 0 comments

Bismillahirahmanirahim...

Moga Allah jaga setiap huruf dari patah perkataan... masih tak salah kan kalau aku gunakan cara ni sebagai perantara.. semoga ada yang tenang dan redha selepas membacanya... terngiang- ngiang tentang penjelasan sebenar tawakal... bila kita dah berusaha sedaya mampu kita, sampai satu tahap kita bertawakal... kerap juga tawakal akan sesuatu yang kita usaha kita tak dapat... sedangkan kita selalu dapat apa yang kita tak jangka.. apa yang kita tak harap... aku tak nak pisang berbuah dua kali... sedangkan pisang tu sendiri tak kesah dia nak berbuah berkali- kali pun.. dan aku juga tak nak apa yang di kejar tak dapat, yang dikendong berciciran..  rupanya, bila kita usaha dan tawakal tanpa berharap, itulah sebenarnya tawakal.. tawakal sendiri maksudnya berserah.. berserah padaNya.. jadi kenapa perlu berharap kalau dah berserah? Banyak kali jugak kan, kalau dalam cabutan bertuah, dah target tak dapat, tapi time tu lah dapat hadiah paling besar.. pernah jangka? pernah berharap? ataupun berserah? mana satu? He knows what the best for us, for me, for you..

tapi bila apa yang diimpikan hampir dapat, tapi Allah uji dari pelbagai sudut... sedangkan kalau hati ni mampu bersuara, mungkin dah lama dia jerit minta apa yg hampir diperolehnya itu terus sabar, seperti mana hati itu sabar menunggu hadirnya apa yang diimpikannya... sampai ke tahap ni, masih mendesak hati sendiri untuk sabar... masih mendesak hati fikir beribu- ribu kali... sabarlah dengan ketentuan Allah, sabarlah lawan kehendak hati itu sendiri.. sedangkan Allah sendiri bersabar dari terus menghukum hambanya yang mensyirikkannya, apatah lagi kita hambanya yang diuji dengan ujian sekecil zarah... sabarlah... tolonglah sabar... jangan pernah putus asa, Allah sendiri benci pada manusia yang berputus asa... percayalah Allah tak pernah mungkir janji, aku minta sabarlah sepertimana aku desak hati aku sendiri untuk sabar..

sepertimana aku tahu sendiri apa yang dirahsiakan dari aku... satu hari nanti akan tersingkap juga apa yang aku rahsiakan.. pinta sekali lagi, wahai impian, jangan pernah berburuk sangka dgn diri aku, kerana aku masih mengerti dengan syariatNya... percayalah, aku juga sedang berusaha peliharanya... perlihara syariat dan ikhtilat.. walau aku tak seharum mawar yang beribu ekor kumbang impikan, tapi aku masih berusaha kearah indahnya bersyariat..

tentang khabar angin itu, selagi aku masih mampu capai impian aku, jangan pernah berputus asa untuk hadir sebagai impian aku...


sabarlah... kerana Allah tahu disebalik ujian ini..


0 comment(s)


Disclaimer



Hidup ini tidak akan pernah sunyi andai kita tersenyum melihat tujuh warna pelangi menerangi dada awan di langit tuhan ^^


Diary and Story
Let's know about owner
Let's exchange link


Taggie Board


Credits

Editor :
Mimi Mimot