| Follow || Dashboard |
//Pelangi Hati
Cerpen kesalan diri
Monday, August 5, 2013 • 8:35 PM • 0 comments

aku keluar dengan amarah hanya dek kata- kata insan yg kadangkala menyakitkan.. pedal minyak ditekan laju, kalau boleh, biarlah rasa kecewa ini pergi bersama, ini hakikat, bukan hinaan, kenapa terlalu payah untuk diterima..? dan memilih jalan yang salah..? nah... sekarang menyesal bukan? keliling membuat aku tersenyum, tapi siapakan tahu apa dalam dasar hati ini, kecewa, terpaksa, menyesal.. katanya masih terngiang di telinga ini.. aku ego, ya, itu benar.. aku lari dari kenyataan, aku lari dari kebenaran.. bila pulang, seusai solat isya', aku duduk merenung masalah sendiri, masalah yang diciptakan sendiri.. ya, pilihan aku salah, masih berpeluangkah aku memperbetulkan keadaan? tapi lebih bersalah aku padaNya kerana gagal membuat pilihan... tiap kali sujud, perasaan malu menerpa diri.. Allah.. aku datang sekali lagi dengan penuh kehinaan aku datang lagi dengan penuh rasa bersalah... malu sungguh aku berkali kali memohon keampunan, lalu aku lakukan kesilapan lagi, dan aku dtg memohon ampun lagi.. ya Allah, hamba apakah aku ini.. solat sunat banyak ditinggalkan, kini aku ingin kembali pada moments itu, tapi aku malu.. sungguh aku malu... lalu aku biarkan detik rasa itu berlalu.. duduk dan terus berfikir, apakah jalan penyelesaiannya, dan Kau mengetahui apa yang berlaku pada dasar hati ini, menyebut- nyebut namaMu, dgn penuh kesalan..

ya, aku harus minta maaf.. ya aku harus tarik diri.. ya aku harus berkorban... smartphone di atas katil ku capai, switch on, lalu ada pesanan ringkas darinya.. dia mohon maaf terlebih dahulu, terlebih awal dari aku.. msgnya buat aku terduduk lalu menangis..ya Allah, kifarah kah ini? atau peluang kah ini? aku mampu kembalikan kerumitan yang aku cipta sendiri.. tapi layakkah aku untuk terima semua itu, ahh, mudahnya kau, bila tersalah pilih, kau patah balik, kau pilih yang lain... aku cuba terus terang akan masalah yang aku cipta sendiri, yang aku telah zalimi diri sendiri dgn pilihan yang entah apa aku fikirkan bagusnya.. kalau boleh nak berhadapan dgn diri sendiri, ingin ku maki diri sendiri..

dia terima dgn dada yang lapang.. sedangkan aku lemah, penuh dgn tangisan, banjir dgn air mata... tapi dia yang memujuk aku disebabkan salah sendiri, bukan salah orang lain... dia minta ceritakan lagi, aku ceritakan semuanya, sejak bertahun yang lepas dialah yang menjadi pendengar yang terbaik... sedangkan aku tahu, cerita selanjutnya membuatkan dia kecewa... ku simpan rahsia itu demi hati orang lain, demi menjaga perasaan org lain.. tapi aku kalah dgn sesakan nafas di dada, ku luahkan semua masalah.. bukan aku tidak merujuk dahulu pada yang Esa, tp aku perlu ketenangan selepas sebahagiaanya aku lepaskan..

jawapannya tenang sahaja... buat aku tersentap, air mata yang mulanya tenang, sekali lagi deras mengalir, tak dapat ditahan lagi esakan itu, lalu aku lepaskan, dia hanya berkata tenang... jawapannya akan menyakiti hatinya sendiri... aku tak sanggup lakukan itu, dia menyokong utk keputusan yang itu, sedangkan kalau diikutkan hati, itu bukan yang diminta dari pemohonan maaf awal tadi.. aku tahu, aku kenal dia.. katanya, jika tak mampu, kembali lagi dan pilihlah pilihan terakhir.. ahh, mudahnya aku.. sekali lagi salah dan kembali ambil pilihan yang terakhir? pentingkan diri sendiri? katanya, itu pilihan dia, bukan pilihan aku, jadi aku tidak pentingkan diri sendiri.. katanya seolah memujuk, tapi desakan di dada ni semakin kuat.. ya Allah, kuatkan diri ini...

Tasbih ku capai dgn penuh rasa kecewa, kecewa dgn diri sendiri... namaNya diselangi air mata menjadi buaian tidur aku pada malam itu.. pagi ini, aku perlu ubah, segalanya aku perlu ubah, betulkan keadaan, jadikan hari ini lebih baik.. disusuli dgn harapan Ya Allah, jagalah aku..

Aidilfitri tidak bermakna lagi, Ramadhan akan meninggalkan dgn air mata, kerana aidilfitri kali ini bukanlah kemenangan untuk ku, tapi kekalahan untuk ku... moga aku kuat...


0 comment(s)


Disclaimer



Hidup ini tidak akan pernah sunyi andai kita tersenyum melihat tujuh warna pelangi menerangi dada awan di langit tuhan ^^


Diary and Story
Let's know about owner
Let's exchange link


Taggie Board


Credits

Editor :
Mimi Mimot